Rabu, 11 Jun 2014

PENGALAMAN HARI PERTAMA IKUT JEMAAH TABLIGH

Suatu hari dipetang khamis kami pelajar asrama sebuah sekolah di utara tanah air dibenarkan pulang kekampong untuk  cuti hujung minggu Jumaat dan sabtu. Aku menaiki bas untuk pulang ke kampong. Setelah lebih kurang 20 minit perjalanan dari sekolah untuk pulang tetiba mata aku terpandang sekumpulan orang lelaki seramai lima hingga enam orang berpakaian solat ada berkopiah  putih dan ada yang berserban, mereka berjalan berdua-duan  dan jarak antara mereka tidak terlalu dekat macam jarak antara dua saf solat, sambil menunduk pandangan kebawah mereka berjalan dari rumah ke rumah. Aku dapat melihat dengan jelas gelagat mereka  kerana bas yang aku naiki itu berhenti  untuk menurun dan mengambil penumpang  betul-betul ditempat mereka berjalan . Bila sahaja aku melihat mereka ini terus ingatan aku mengimbau kembali disuatu masa dahulu sekitar tahun 1970, dimana waktu itu aku pernah melihat pergerakan sekumpulan orang yang berjalan serupa mereka, tetapi mereka itu orang berketurunan India. Waktu itu aku masih ingat mereka ini berjalan dari rumah ke rumah memberi salam untuk berjumpa dengan orang lelaki tuan rumah, dan bercakap dengan menggunakan bahasa India yang aku tidak faham tetapi mereka menggunakan  khidmat seorang penterjemah ke bahasa melayu tetapi berbangsa india juga.. Di masjid pula selepas solat magrib salah seorang daripada mereka bangun untuk memberi ceramah sambil berdiri dalam bahasa india dan diterjemah ke bahasa melayu, yang aku ingat waktu itu dia berceramah banyak menceritakan kesah nabi dan sahabat nabi termasuk nabi yang dahulu-dahulu, waktu itu aku hanya seronok mendengar cerita-cerita nabi tetapi tidak faham akan maksud ceramahnya, diakhir ceramah yang masih aku ingat penceramah ini meminta semua yang hadzir member nama untuk empat bulan tetapi aku pun tak faham apakah maksud dan tujuan empat bulan yang diminta, ramai juga ahli jemaah yang bangun member nama dan termasuk aku sendiri bila bapa aku menyuruh bangun member i nama, kata bapaku berkat mem beri nama kepada mereka kerana mereka ini orang-orang alim. Itulah ingatan aku waktu itu tentang mereka ini, tetiba sahaja kakiku terasa bergerak dan hatiku terasa teringin turun dari bas untuk menyertai mereka, tetapi hasrat hatiku terhalang dengan pemikiranku yang menghalang aku dari turun dari bas dengan alasan aku sudah membayar tambang bas untuk pulang lagi pun aku pelajar sekolah mana da wang yang banyak, Waktu itu hatiku bertekad minggu hadapan hari khamis aku pasti akan datang ke masjid tersebut.
Alhamdulillah minggu hadapan hari khamis Allah swt telah mengkabulkan niat aku untuk datang ke malam perhimpunan di masjid itu, Aku telah pergi ke masjid tersebut selepas zohor dengan berjalan kaki bersama seorang kawan sekolahku. Sebelum asar kami sampai di masjid. Selepas solat asar dibacakan hadis fazael amal, hadis dibaca tidaklah lama dalam sepuluh minit sahaja kemudian bacaan pun tamat. Jemaah asar tidak berapa ramai, Selepas itu aku lihat orang mula datang hingga jam lebih kurang 5.30 petang  orang mula berkumpul dalam lingkungan sepuluh orang dan bukan orang kampong itu, aku difahamkan mereka ini datang dari kampong yg dberdekatan dan yang jauh hingga berbelas batu. kami dijamu minuman teh hingga pukul enam petang kami berkumpul semula didalam masjid. Setelah berkumpul seorang daripada mereka mula memberi penerangan,katanya adab ziarah, aku pun tidak tahu  ziarah itu apa dan  bagaimana, Aku mendengar  penceramah ini memberi penerangan yang begitu terperinci tentang tatacara membuat ziarah adab-adab dan kelebihan-kelebihannya, Aku mendengard dengan teliti setiap pata-patah perkataan daripadanya dan faham. Setelah selesai dia memberi penerangan dia mula bertanya kepada semua ahli jemaah yang seramai sepuluh orang itu, siapa yang hendak menjadi penunjuk jalan angkat tangan, aku terus mengangkat tangan tanda aku setuju untuk jadi penunjuk jalan, aku melihat mereka senyum kepada aku, diputuskan orang lain , selepas itu jurubicara, aku juga angkat tangan, tapi mereka putus orang lain, selepas itu amer jemaah juga ditanya dan aku juga yang mengangkat tangan untuk jadi, tetapi yang baiknya mereka tidak marah kepada aku atau memberi komen apa-apa kepada aku. Hari itu aku diputuskan duduk dalam ceramah hinggalah jemaah itu pulang. Selepas solat magrib diadakan pula ceramah penerangan hingga isyak , lepas isyak aku dan kawanku berktikaf dimasjid, makan malam pakcik-pakcik yang datang itu dengan mesranya menjamu kami makan makanan yang mereka bawa dari rumah, makan dalam talam alangkah sedapnya masakan kampong masa itu,hingga sekarang akau masih imgat pakcik-pakcik ini tetapi semuanya telah meninggal dunia, mereka buat dakwah hingga akhir hayat, daripada masa itu aku mula datang ke markas sehingga markas telah berubah tempat beberapa kali  hingga  mereka hampir meninggal, mereka masih membawa nasi dan lauk serta ulaman bersama sambal yang sama tetap mereka memanggil aku makan bersama mereka, semuga allah tempatkan roh pakcik-pakcik dalam syurga Nya.
Minggu hadapan aku dating lagi, maka kali ini aku diberi kesempatan untuk keluar ziarah yang pertama didalam sejarah hidup aku. Aku diputus sebagai makmum dalam jemaah, Maka kami berjalan dari sebuah  rumah ke sebuah rumah dan tuan-tuan rumah semuanya member respon yang baik, tiba-tiba sampai kesebuah rumah apabila penunjuk jalan member salam keluarlah seorang dalam lingkungan 40an umurnya, Dia memanggil kami naik kerumahnya, rumahnya tinggi dan kecil, jadi penunjuk jalan  menolak dengan baik. Apa lagi selepas pelawaannya ditolak terus dia melenting katanya “Hangpa ingat aku ni orang yahudi ka, rumah aku takmau naik, bawa bumbung rumah aku pun hangpa tak duduk” dia marah-marah, tetapi dengan lemah lembut juru bicara mententeramkannya dan memberi penerangan kepadanya seterusnya mengajak dia datang ke masjid.
Alhamdulillah inilah pengalaman aku keluar ziarah dan permulaan allah memberI hidayah kepadaku untuk menjalankan kerja dakwah dan Tabligh, peristiwa ini berlaku disekitar pertengahan tahun 1970an

Sabtu, 17 Mei 2014

KESAH LIMA ORANG PEMUDA KAMPONG
Bismillahirrohmanirrohim
Sudah lama tak membuka blog ini, walaupun ada keinginan untuk menulis tetapi semuanya yg berlaku adalah dengan kehendak allah, walaupun sudah dicuba beberapa kali tetapi tidak berhasil, Alhamdulillah kali ini saya cuba untuk membawa satu kesah lima orang pemuda di satu kampong nelayan yang telah berazam untuk menghidupkan usaha ditempat mereka diperkampungan nelayan disuatu tempat di negeri Kedah. Ku namakan mereka sebagai M, N, MN, R dan J. Umur mereka ini diantara 18 th dan 23 th. M daMN student di U, N bekerja sebagai pembantu warung membancuh air, J pula penjual ikan sementara R pula lepasan SPM pembantu menjual ayam di pasar basah disitu. Antara mereka M dan N telah mendapat usaha tabligh ini sekitar akhir 70an dan yang lainnya awal 80an, M masa itu sudah 2 kali keluar 4 bulan, jalan kaki dan IPB, sementara N, J dan MN baru sekali keluar 40 hari dan R pula beberapa kali 3 hari. Sejarah mereka berlima mendapat hidayah atas usaha ini berbeza tempat dan masa. M mendapat usaha di tempat dia belajar disebuah sekolah menengah pada akhir 70an, yang terletak jauh dari kampong, N pula mendapat usaha semasa beliau bekerja di sebuah kantin sekolah persendirian juga sekitar akhir 70an di Bandar yang berdekatan dengan kampong, sekolah ini milik seorang rakan seusaha, HN pula mendapat usaha di UKM setelah belajar di awal tahun 80an, sementara J dan N mereka berada di kampong dan mendapat usaha hasil daripada jemaah yang masuk berusaha ditempat kami diawal tahun 80an.
     Segalanya telah bermula di sebuah surau yang baru dibina, surau ini agak sederhana besarnya, waktu itu ramai pemuda dan remaja sekolah menengah yang menunaikan solat berjemaah disitu temasuklah lima  pemuda ini. Keadaan kampong nelayan masa itu bukanlah satu suasana yang baik, masyarakat nelayan banyak yang tidak mengerjakan solat mereka pergi ke laut waktu petang dan pulang besok paginya, sementara pemudanya pula banyak yang terlibat dengan penyalahgunaan dadah dan menjadi kawasan hitam dadah, anak-anak tidak mendapat didikan agama yang sempurna lantaran bapa selalu tiada di rumah kerana ke laut. Lantaran memikir perkara ini 5 sahabat ini mula terbentuk fikir risau dihati mereka untuk menyelamatkan umat daripada kemerosotan yang lebih parah, langkah pertama bersama dengan  hari pembukaan  surau tersebut amalan Taalim terus dimulakan selepas solat asar. Sambutan dari ahli jemaah amat membanggakan, boleh dikatakan pada hari pertama itu semua ahli jemaah duduk mendengar bacaan kitab taalim fazilat SALAT terjemahan Hafiz Yaakub dari Pulau Pinang, yang banyak menggunakan bahasa Indonesia. Ini bermula pada tahun 1983, selepas taalim di adakan mesyuarat harian dimana boleh dikatakan semua remaja dan beberapa orang tua duduk dalam mesyuarat harian tersebut. Dalam mesyuarat dibentangkan fikir bagaimana anak anak muda yang masih belum solat dapat datang ke surau untuk solat, setiap hari dalam mesyuarat harian orang tua tua memberi pandangan siapa yang perlu jumpa dan orang muda yang belum pernah keluar 3 hari pun sama sama mengambil bahagian dalam usaha khususi pintu ke pintu, masa ini usaha dijalankan asar hingga isyak dan antara mereka ada yang memberi masa asar hingga isyrak pagi besok. Melihat sambutan dari remaja begitu baik maka 5 bersahabat ini telah melangkah satu langkah lagi kehadapan dengan menghidupkan usaha ziarah. Setelah dimesyuarat maka diputuskan ziarah dibuat selepas asar pada hari selasa. Semasa mesyuarat disentuh juga tentang usia 5 pemuda ini yang muda bagaimana untuk berjumpa dengan orang yang lebih tua dikampong itu, tetapi itu semua tidak menjadi halangan kepada mereka.  Sejarah mereka berlima dalam membuat khususi kerja tempatan  berbagai tohmahan yang mereka dapat terutama M, sebab M ini tidak bekerja tetap, pernah M semasa membuat khususi berjumpa dengan R ditempat kerjanya untuk memberitahu satu keputusan mesyuarat telah dihalau oleh tuake tempat R bekerja seperti menghalau seekor kambing sambil mengeluarkan kata kata kesat, ada juga M ini semasa keluar 4 bulan jalankaki dalam negeri dikatakan oleh orang kampong pergi meminta sedekah, dan yang paling M tak dapat lupakan ialah setelah seminggu usia pertunangannya terpaksa diputuskan pertunangan tersebut kerana dikatakan M seorang gila, tetapi M tidak pernah menjawab dan menangis kepada sesiapa pun hatta kepda keluarganya sendiri diatas tragedy ini kerana nabi saw juga dikatakan gila. Di siang hari, ibubapa M kerana malu diatas perkara ini telah keluar setiap hari untuk mencari calon isteri, jika ada yang berkenan, niat mereka, hari ini dapat calon, besuk terus kahwin. Berkahwin masa dulu tidak susah macam sekarang tak perlu mengikuti kursus,tak perlu ujian AIDS.Setiap ibubapa wanita yang dilamar suka  untuk berbesan dengan keluarga M tetapi malangnya semuanya sudah pun bertunang. Berbeza pula halnya dengan M, setiap malam beliau bangun malam menadah tangan kepada allah dengan satu permintaan “Wahai allah jika gadis ini baik untuk aku dan membantu aku dalam urusan agama aku maka jadilah dia sebagai isteri ku, jika tidak maka carilah ganti yang lebih baik dari dia” itulah rintihan M kepada Rabnya setiap malam. Mengambil masa hanya seminggu ibubapa gadis itu datang dan menghubung semula pertunangan yang sudah putus. Sementara N,J dan R mereka mempunyai pekerjaan tetap, MN pula menolong menjalankan perniagaan bapanya.
Ziarah yang pertama sekali dijalankan pada hari selasa 1983 terukir sejarah di Pekan tersebut, dimana M sebagai mutakallim, J sebagai dalil penunjuk jalan, MN sebagai amer jemaah dan R sebagai makmum di surau N memberi takrir kepada remaja yang mengambil bahagian dalam khususi setiap hari , selepas solat magrib, bayan yang pertama di adakan dimana M memberi bayan, boleh dikatakan semua jemaah duduk dalam bayan. Habis bayan taskil dibuat untuk keluar 3 hari yang pertama pada bulan tersebut, Alhamdulillah hasil usaha bulan pertama lebih kurang 20 orang telah memberi nama untuk keluar 3 hari. Akan aku cerita kemudian bagaimana 5 orang pemuda ini berusaha untuk keluar 3 hari selepas ini.
Bulan pertama mereka berusaha di morhalah mereka sudah ada 20 orang memberi nama untuk keluar. Satu masalah pula iaitu untuk menyediakan set taam sendiri untuk keluar 3 hari. 5 pemuda ini membuat keputusan dalam mesyuarat mereka iaitu setiap orang menyumbangkan apa peralatan yang mampu, taskil dibuat siapa yang bersedia menyediakan periuk, belanga, talam, pisau, cawan dan lain-lain barang, Alhamdulillah sebelum keluar 3 hari set taam yang tak berapa lengkap telah ada. Set taam ini telah dilengkapkan dari masa ke sama oleh 5 pemuda ini hasil daripada wang titik perlu sendiri, setiap orang amat menyayangi set taam ini dan amat menjaganya dengan baik, siap diguna set taam ini disimpan dirumah J.
Alhamdulillah mereka keluar 3 hari secara istiqamah setiap bulan dan jumlah yang keluar dalam lingkungan 20 rang setiap bulan. Jadi karkun dari masjid lain pula tertarik dengan jemaah ini dan suka ikut keluar bersama. Jemaah ini pada mulanya tiada orang tua-tua yang ikut keluar, segalanya berubah apabila hasil ziarah kedua yang dibuat dikawasan jiran telah menarik orang tua2 keluar 3 hari dan seterusnya keluar 40 hari. Mereka menjalankan ziarah kedua bersungguh sungguh dengan cara memberi masa dua jam setengah setiap hari ditempat gash ke2 hasil daripada mesyuarat harian mereka. Pada masa itu boleh dikatakan setiap surau atau masjid yang mereka menjalankan ziarah kedua pasti ada yang keluar tunai 3 hari, ini disebabkan follow up mereka setiap hari di tempat tersebut. Akhir sekali jumlah yang keluar 3 hari di morhalah mereka mencecah hampir 50 orang, kebanyakkan mereka adalah nelayan muda, untuk keluar 3 hari mereka kena sesuaikan dengan masa cuti nelayan. Nalayan ini akan bercuti panjang 4 atau 5 hari dalam sebulan iaitu semasa bulan mengambang pada 13,14, 15, 16,17 haribulan hijrah, ini kerana bot pukat jerut zaman itu tidak ada peralatan canggih untuk mengesan ikan, hanya menggunakan kaedah manual iaitu dengan cara memanjat tiang bot dan melihat sendiri riak ikan di permukaan laut, dengan cara ini mereka mengetahui jenis ikan dan anggaran jumlah ikan banyak atau sedikit. Tetapi bila bulan mengambang riak ikan di air ini tidak akan kelihatan. Jadi masa ini lah mereka bercuti dan mendapat wang hasil tangkapan sebulan , masa inilah mereka dapat keluar 3 hari.
Apabila jemaah 40 hari dari luar yang datang berusaha di morhallah ini, semua akan memberi nusroh, dan yang pastinya ikan segar yang baharu naik dari tangkapan di laut akan diberi kepada jemaah dengan jumlah yang banyak setiap hari mereka berada, hingga jemaah  tak habis makan.
Cara mereka keluar 3 hari pada masa itu, kebanyakkannya menaiki bas awam untuk ketempat keluar 3 hari kecuali dua atau tiga orang yang ada motosikal. Amer jemaah bergilir-gilir antara mereka semetara bayan kerap kalinya oleh M dan N,mutakallim pula ditambah dengan J dan MN, R pula dia suka jadi rahabar/dalil semasa gash. Taam pula mesti 3 orang dan yang paling pakar memasak ialah N, Orang nelayan mereka makan banyak ikan, Kuah gulai kena masak dua kali kerana sekali masak untuk 20 orang sekali makan tengahari 2 kilo ikan temenung atau pelaling kata orang Pahang. Apa tidaknya sekali jemput isi ikan sebelah ikan akan habis, hingga seorang tu dia bekerja hospital sebagai MA dan pertama kali keluar 3 hari dengan jemaah ini terkejut melihat cara mereka makan ikan, tetapi dia suka ikut jemaah ini keluar 3 hari setiap bulan walaupun dia dari morhalah yang jauh dari tempat ini. Walaupun muda  tetapi orang2 dewasa dan orang dari morhalah lain suka ikut dengan jemaah ini. Seorang bekas pengikut dari satu jemaah lain, dia istiqomah keluar 3 hari dengan jemaah ini, dan katanya “saya tak mau ikut jemaah orang lain sebab jadi payah tapi dengan hampa takpa, makan pun sedap puas makan” sebenar dia ni baran tak boleh silap sikit, tapi geng ini pandai ikram dia, sekarang dia ada 5 orang anak semuanya alim dan hafiz ada yg keluar setahun. Yang MA tadi pula kata “ aku takut tengok depa makan ikan banyak tapi seronok keluar dengan depa, lagi pun kata apa pun, depa tak marah”, sekarang dia sudah pencen dan keluar 4 bulan setiap tahun.
Begitu gigih mereka berusaha, berbagai bagai ujian mereka terima dalam usaha untuk menghidupkan usaha nabi saw, ditambah pula surau itu menjadi rebutan antara dua parti politik tanahair yang begitu taksub, hingga beberapa kali Pengerusi surau memberitahu J supaya memberitahu kawan-kawan supaya berhenti daripada menjalankan dakwah disitu, J telah membawa perkara ini didalm mesyuarat mereka, keputusan diambil supaya mereka teruskan usaha, tetapi ini M tidak puas hati dengan cara pengerusi surau membuat penilaian tentang jemaah dan ingin berjumpa dengan pengerusi sendiri, hasrat M ini dihalang oleh J, tetapi mereka pun sudah mengenali akan peeangai M, jika dia cakap hendap berjumpa pasti dia akan berjumpa kalau tidak dia tidak akan sedang duduk. Maka pada suatu hari selepas solat  M lihat tuan pengerusi ada bersolat asar maka habis sahaja doa terus M meluru  dan member salam terus bertanya tentang saranannya. Maka berlakulah soal jawab antara M dan pengerusi, memang benar katanya “ surau kita sudah pecah 3 golongan PAS, UMNO dan TABLIGH, berhentilah dakwah”. Apa yang dijawab oleh M kpda pengerusi, “Tn Haji sebelum bercakap selidik dahulu apa yang kami buat, ini tuan Hj tak pernah duduk langsung dalam program kami, cuba sekali duduk dalam Taklim selepas solat asar dengar hadis apa yang kami baca, lepas magrib duduk dalam bayan,apa yang kami cakap, baru boleh buat penilaian, INSYA ALLAH kami sekali-kali tidak akan berhenti membuat usaha ini sehingga hari kiamat”. Mendengar kata-kata M sebegitu maka Tuan pengerusi tidak memberi apa –apa respond dan terus berlalu. Pendek kata bermacam-macam lagi dugaan yang mereka dapat tetapi mereka bersabar dan membuat usaha dengan penuh kesabaran.
Masa berlalu dan usia semakin meningkat, maka setiap orang mula memikir untuk mencari pasangan hidup. Alhamdulillah yang mendahului kahwin ialah N, pasangannya asal Pahang tetapi menetap di Kedah, N bekerja bancuh air juga. Kemudian diikuti oleh M pada masa itu M masih belajar di UPM, pasangannya baharu tamat SPM, M ini mendapat ujian yang agak berat juga, apabila tamat pengajian dia tidak mendapat pekerjaan tetap hingga mendapat anak ketiga baharulah dia menjawat jawatan tetap, iaitu setelah 5 tahun tamat pengajian. Jika nak dicerita susah payah M bersama isterinya amatlah panjang dan agak sedih tetapi kecekalan dan ketabahan isterinya bersuamikan lelaki miskin yang menjadi dae kerja nabi saw sangat-sangat menuntut kepada kesabaran. Sepanjang 5 tahun itu M telah membawa isterinya keluar jemaah masturat sebanyak 2 kali 15 hari dan banyak kali 3 hari masturat . Selepas itu MN pula mengakhiri zaman bujangnya , MN ni tak banyak kesahnya sebab dia under control oleh keluarga, dia tidak lama berusaha disitu kerana berpindah ke kampong bapanya di Bandar lain. Yang tinggal J dan R, J ini jodohnya lambat, M lah yang menjadi teman dia untuk merisik,  3@4 orang juga yg dilihat tetapi tiada jodoh, akhir sekali mendapat jodoh di seberang sempadan. Sementara R pula, sepupunya seorang guru suka padanya dan akhir sekali mereka berkahwin. Kelima –lima pemuda ini telah mengakhiri zaman bujang mereka dan membawa haluan hidup baharu masing-masing.
M telah mendapat kerja sebagai guru di Bentong Pahang.
N pula tetap dengan kerjanya tukang masak hingga sekarang, Cuma sekarang ini dia berulang ke Kuala Lumpur kerja masak disana.
M dan N ini sudah banyak dah cucu. M pun sudah uzur selalu keluar masuk hospital, moga allah member afiat kepadanya untuk korban dijalan allah swt.
J sudah tak berniaga ikan lagi tetapi menjadi pemandu Teksi sendiri dan kekadang berniaga besi buruk menggunakan lori sendiri.
MN pula menjadi guru IT di sekolah
R pula menjadi tauke perniagaan ayam yang dibeli dari taukenya dahulu. Pagi hantar isteri kesekolah , tengahari pula jemput isteri pulang .

Daripada lima orang pemuda ini hanya MN dan R sahaja yang tidak keluar 4 bln. Masa ini hanya M yang diberi oleh Allah istiqomah 3 hari setiap bulan lelaki dan masturat serta 40 hari lelaki dan masturat setiap tahun, MN ada keluar 40 hari tetapi ada juga yg off kerana keuzuran, R pula setelah kahwin sekali dua keluar 40 hari, kemudian sudah tidak  keluar tapi istiqomah 3 hari dan usaha tempatan, N pula selalu berulang alik ke KL lama dah tidak keluar 40 hari, tetapi sekarang sudah berjinak semula tetapi belum lagi keluar tiga hari.
Yang paling sedih ialah J, dengan kesibukan kerja 2@3 jenis pekerjaan langsung tidak keluar, walaupun untuk nusrah jemaah.
Setelah mereka ini kahwin dan apa yang telah terjadi, usaha di Bandar ini telah disambung oleh mereka daripada generasi ke2.
Setelah lima tahun M berada di Perantauan dan pulang ke Morhalahnya, perkara pertama yang dia sedih ialah tiada lagi ziarah pertama dibuat disitu, maknanya sudah mati Cuma yang ada hanyalah amalan taklim, malu kepada Pengerusi surau yang dikatanya dahulu “akan buat usaha sehingga kiamat” tetapi sekarang usaha  sudah pun mati, Tuan pengerusi pun sudah lama meninggal dunia. Kesedihan kedua ialah tentang set taam yang mereka sayangi hasil peluh sendiri, apabila ditanya jawapannya set taam tersebut telah hilang, iaitu apabila ditanya bagaimana boleh hilang, generasi ini telah bawa untuk keluar 40 hari, tetapi semasa tamat tempuh 40 hari, mereka lawan mengharap antara sama lain untuk membawanya, akhir sekali tertinggal di stesen bas tempat mereka keluar, inilah contoh apabila tiada pengorbanan maka tiada rasa sayang padanya. M pun telah berpindah tempat baharu dan membuat usaha ditempat baharunya, R pun sudah pindah rumah sendiri N pun pindah jauh dari situ dan J pun sudah pindah maka surau itu sekarang tiada apa usaha dijalankan hingga suatu ketika dahulu apabila Pengerusinya dipegang oleh orang politik, dia telah menghalau jemaah yang masuk buat usaha di situ, tetapi akhirnya dia sendiri allah telah menghalaunya dari jawatan tersebut dengan cara yang amat memalukan melibatkan wang. Sekarang surau ini dapat menerima jemaah seperti biasa.
 Sekarang siapakah yang akan memulakan usaha disitu semula seperti 30 tahun yang lalu? Semuga allah mengampun dosa kami dan seluruh umat nabi saw kerana tidak bersungguh membuat usaha atas hidayah.

  

Selasa, 12 Julai 2011

MASTURAT 15 HARI DI ACEH

MASTURAT 15 HARI DI ACEH

Bismillahirrohmanirrohim

Alhamdulillah berkat doa daripada orang yang berdoa kami satu jemaah dari halkah Alor Setar, Markas Jitra seramai lima pasang jemaah wanita telah di hantar untuk berusaha di Aceh selama 15 hari. Satelah mendapat bayan hidayat di rumah Ustaz Mansor Seri Petaling pada pagi Jumaat kami telah bertolak ke Aceh dengan pesawat Air Asia. Kami sampai di Aceh jam 12 tgh hari Jumaat, dimana sahabat disana sudah siap menunggu dengan 6 buah kenderaan untuk menjemput kami, sedangkan kami hanya 5 pasang sahaja. Sebenarnya jemaah kami asalnya 6 pasang , kehendak Allah siapa pun tidak tahu, saat terakhir salah seorang dari jemaah kami ibunya sakit tenat dan dimasuk ke wad ICU, jadi mereka terpaksa menarik diri, jadi tinggallah kami 5 pasang. Bermula di lapangan terbang pun sambutannya amat hebat, sepasang untuk sebuah kereta ( sambutan yang sama kami dapat di Surabaya pada 2010, sepasang sebuah kereta).

Rumah yang pertama kami pergi adalah berhampiran markas,

Imran Nyak Musa,

Desa Teubang phui baroh, Kecamatan Muntasik,

Kab.Aceh Besar, Naggaro Aceh Darussalam.

Perjalanan setengah jam dari airport. Disini usaha agak maju, tuan rumah pernah keluar masturat 15 hari dan istiqomah nisab wanita setiap 3 bulan keluar 3hari masturat. Sambutan amat baik, banyak kaum ibu datang dalam program, bermula dari pagi sampai ke malam, tetapi antara zohor dan asar mereka pulang ke rumah masing-masing, ini menunjukkan yang mereka faham tentang perjalanan uasaha masturat. Cerita dari isteri kami, disini wanita tempatan amat mesra dan banyak bermuzakarah tentang usaha-usaha dan pengalaman-pengalaman isteri-isteri kami sepanjang pembabitan dalam usaha dakwah tabligh, dalam jemaah kami ada yang sudah pergi banyak tempat diluar negeri dan ada yang sudah hampir 30 tahun pengalaman masturat. Dengan cerita –cerita begini timbullah perasaan semangat ingin keluar yang berkobar-kobar daripada wanita tempatan. Banyak taskil dibuat dan akhirnya selama 2 hari kami dapat satu jemaah masturat tunai selama 3 hari, tuan rumah, 2 pasang orang tempatan dan sepasang dari Kuala Lumpur yang pulang bercuti di kampongnya di Banda Aceh. Ceritanya begini, semasa kami datang, pasangan ini menaiki pesawat yang sama dengan kami, jadi mereka ada berbual dengan jemaah kami dalam pesawat dan memberi azam untuk ikut kami, mereka kali pertama kali keluar 3 hari masturat, berkerja di Malaysia tetapi dapat hidayat untuk keluar masturat di kampong sendiri, suaminya sudah keluar 4 bulan IPB. Kami tidak dibenar memasak, nusroh masyaallah hebat-hebat, tetapi saya tak tahan kerana makanan orang Aceh amat Pedas, sedangkan saya jenis manusia yang tak makan pedas, tetapi tak mengapa kerana setiap hidangan ada kuah sayuran yang dicampur berbagai jenis sayuran, enak sekali.

Rumah kedua kami bertolak ke Banda Aceh , 45 minit perjalanan Muhammad Redza Khadafi, Blower, Banda Aceh orangnya berumur awal 30an, beliau ini dan jirannya adalah jemaah yang telah keluar masturat 40 hari di Jitra pada bulan Mac 2011, mereka kenal dengan kami kerana kami nusroh jemaah mereka semasa di Jitra, sambutan disini juga hebat, semasa bayan penuhlah rumah dengan wanita yang datang, disini rumahnya rapat-rapat, kawasan ini kebanyakkan rumahnya baru dibina sebab kebanyakkannya hancur semasa tsunami 2004, tetapi rumah Pak Reza ini selamat tidak apa-apaan. Disini tidak ada jemaah tunai masturat sebab mereka baharu sahaja keluar 3 hari, dan orang baharu Cuma memberi azam untuk keluar 3 hari, masa ini semua orang sebuk membuat persiapan untuk pergi ke Ijtimak Pekan Baru, untuk Ijtimak seluruh Sumatera. Pak Reza dan sahabatnya yang ke Jitra telah memberi sepenuhnya nusroh siang dan malam kepada jemaah kami, rumah Reza ini bersambung dengan rumah emaknya, bila jemaah masturat 3 hari tempatan masuk ke rumah Reza, emaknya suka tetapi dalam sehari itu adalah sekali atau dua kali melihat jemaah, tetapi dengan jemaah kami ini cerita isteri saya, emaknya begitu mesra dan setiap kali dia duduk dalam setiap program yang dijalankan dengan penuh minat selama dua hari. Begitu mesranya hinggakan apabila hari perpisahan dia menangis dan memberi hadiah tas tangan kecil kepada setiap seorang isteri kami, dan memberi azam untuk keluar masturat bersama anaknya, Allahuakbar.

Taskil ketiga adalah di sebuah Pulau, namanya Pulau Weh tetapi terkenal dengan panggilan Pulau SABANG, ia terletak di peraiaran Lautan Hindi bukan di Selat Melaka.Jauhnya daripada Pelabuhan Banda Aceh selama 45 minit menaiki Feri laju saperti Feri di Sarawak atau Feri Kuala Kedah ke Langkawi, selama 1 jam 30 minit menaiki Feri muatan barang saperti Feri Pulau Pinang tetapi ferinya lebih besar dan laju daripada feri Pulau Pinang. Jemaah kami merupakan jemaah Malaysia yang pertama berusaha di sini baik lelaki ataupun masturat sekaligus merupakan jemaah masturat luar Negara yang pertama berusaha di Sabang.Jadi boleh bayangkan bagaimana terujanya mereka dengan jemaah luar yang datang dan mempunyai bahasa yang sama pula dengan mereka. Allahuakabar.Di Sabang kami berusaha selama 6 hari di 3 buah rumah. Usaha di sini baru bermula, baru seorang yang keluar 4 bulan IPB, lebih kurang 20 orang berpengalaman 40 hari , pengalaman masturat hanya seorang sahaja 15 hari yang pernah keluar dengan jemaah Malaysia di Aceh, dan lebih kurang 15 orang yang keluar 3 hari masturat. Walaupun mereka baharu dalam usaha tetapi cara mereka memberi nusroh baik lelaki mahupun wanita saperti orang lama yang dah bertahun-tahun pengalaman, hebatkan, Allahuakbar, hati mereka besar untuk menerima jemaah, rumah yang pertama disini namanya Habibi , Masjid Arraniry, Putra Bongsu, Anak laut, Sabang Aceh. . dia seoarang sahaja yang pernah keluar 15 hari masturat bersama jemaah Malaysia di Aceh, rumahnya terletak di lereng bukit di tepi Danau (Tasek) yang biru airnya , pemandangannya indah dan suasana dingin, walaupun rumahnya kampongan tetapi kata isteri kami saperti berada di sebuah Shalay yang nyaman. Dua hari disini, semua masturat seluruh Sabang datang memberi Nusroh dan mengambil bahagian dalam program dan muzakarah, setiap kali program. Ramai wanita yang hadzir, bila taskilan dibuat banyak yang telah memberi azam untuk suami keluar 4 bulan IPB. Untuk rumah seterusnya 6 orang telah menawarkan rumah mereka, seorang pernah keluar masturat 3 hari dan baki 5 lagi belum pernah keluar masturat. Di Sabang taklim mingguan masturat tidak ada, setiap hari jemaah kami menekankan usaha taklim di rumah dan masjid dikuatkan. Rumah kedua di Sabang, Tengku Amrizal, Masjid Al Muhajirin, Baipas COT BAU, Sabang. dia belum pernah keluar masturat lagi. Masalah di Sabang adalah masalah air bersih, air paip disalurkan selama 2 hari sekali mengikut kawasan. Jadi ahli jemaah kena jimat cermat masalah air, tetapi tuan rumah telah membeli air yang banyak bagi menampung keperluan jemaah, suami isteri rumah ini banyak berkorban untuk jemaah, sebelum jemaah datang mereka berdua telah buat ziarah semua orang sekeling rumahnya memberitahu tentang kedatangan jemaah kami, tidak hairanlah bila bayan dibuat lepas asar banyak orang datang lelaki dan wanita, mereka ini belum pun pernah keluar jemaah tabligh. Selama 2 hari disini ada beberapa orang baru yang begitu terkesan dengan usaha jemaah baik lelaki mahu pun wanita, mereka ini mengikut jemaah kami semasa program rumah seterusnya. Hari pertama bila kami membuat khususi lelaki yang belum pernah keluar 3 hari, menerangkan kepadanya usaha nabi saw dan kepentingan usaha wanita dan dia amat tertarik. Lelaki ini telah ceritakan kepada isterinya tentang usaha jemaah dan terus mengajak dia datang masa bayan lepas asar, tetapi jawapan isterinya amat menakutkannya, katanya “mengapa harus saya berjumpa ibu-ibu dari Malaysia itu, saya ngak suka sama orang Malaysia”. Suaminya agak kecewa dengan jawapan isterinya dan menceritakan kepada kami, kami hanya sekadar berdoa semoga Allah memberi hidayahnya. Semasa bayan selepas asar, wanita ini datang bersama anaknya kerumah masturat tetapi dia duduk di pintu dapur rumah sahaja sambil mendengar bayan, akhir sekali dia masuk juga ke dalam berjumpa dengan jemaah semua. Besuk hari kedua wanita ini datang lebih awal sebelum bayan lagi dengan penuh minat, setelah tamat 2 hari wanita ini memberi azam untuk suaminya keluar 3 hari. Rumah yang terakhir terletak di tepi laut,tuan rumah namanya Zulfan, Pantai kaseh, Kota Atas sabang. sebelum kami masuk ke dalam rumah , kami berjalan-jalan di tepi pantai bersama isteri masing-masing mengambil angin laut yang nyaman selama lebih kurang 30 minit. Teringat saya ketika kami keluar masturat 40 hari dikawasan Phuket dan Nakhon Sittimarat di Thailand dimana kami juga keluar dirumah tepian laut Selat Melaka yang nyaman dan damai dan berjalan-jalan di pantainya yang bersih ditiup angin yang nyaman sambil berkilikan tangan bersama isteri masing-masing. Dirumah ini juga wanita ini datang dengan membawa jirannya orang baru, inilah apa yang dikatakan hidayah sekali meresap kedalam hati seseorang apa –apa halangan yang datang pun tidak memberi apa-apa kesan pada dirinya. Di rumah terakhir ini boleh dikatakan setiap wanita yang datang pada 2 buah rumah sebelum ini datang untuk bertemu dengan isteri-isteri kami. Kebanyakkan mereka telah buat azam untuk keluar 40 hari masturat ke IPB untuk belajar usaha yang mulia ini, sebagaimana wanita-wanita di zaman nabi saw membuat korbanan atas agama Allah swt. Hari ketujuh kami bertolak pulang dari Pulau Sabang ke Banda Aceh, sebenarnya semasa kami di Sabang 2 pasang dari Aceh telah datang keluar bersama jemaah kami, iaitu tuan rumah yang pertama dan sahabat yang naik pesawat bersama kami dari KL ke Aceh bersama isteri dan ibunya, semasa di pengkalan Feri adalah dua atua tiga orang isteri sahabat yang menghantar sampai kedalam feri (feri barang yang besar) bersalama dan berpelukan sesame mereka.

Rumah terakhir kami namanya Shamsul, Jalan Bale, Payahhok Ponge Lhok,Bandar Aceh. Dalam keluarga ini semua ahli keluarganya, besannya ,anak menantunya semua membuat usaha agama, ada yang 4 bulan setiap tahun, ada yang sudah keluar masturat 40 hari dan banyak korban untuk agama. Disini memang betul-betul ditengah kawasan hentaman tsunami, semua rumah baru dibina, rumahnya kecil sederhana, rumah bantuan tsunami. Disini juga terletak sebuah kapal yang besar dihanyut oleh tsunami, asalnya kapal ini terletak berhampiran dengan Pulau Sabang, ia dihanyut oleh stunami hingga ke pantai Banda Aceh dan dari pantai ia dihanyut lagi hingga 5 km ke darat dengan melanggar rumah-rumah dan banggunan yang menghalang perjalananya bahkan beribu manusia yang mati dibawah perut kapal tersebut yang diperbuat daripada besi, akhir sekali ia berhenti dikawasan tersebut menjadikan ia satu perkuburan yang amat memilukan hati, kini ia dijadikan tarikan pelancong. Kapal tersebut dinamakan Kapal Apong. Tuan rumah yang kami pergi itu kata isteri saya hari-hari ibunya menceritakan detik cemas dan sedih ketika dilanda tsunami, tentang kematian ahli keluarganya dan bagaimana caranya Allah selamatkan sebahagiannya dan keanehan yang berlaku didepan mata mereka ketika bala Allah datang, mereka yang mendengar begitu terharu dan menimbulkan keinsafan. Cerita pelik tentang tsunami ini banyak juga saya dengar ketika keluar 40 hari masturat di Phuket pada tahun 2008, banyak kesah-kesah yang diceritakan mengakibatkan orang yang melihat peristiwa tersebut memeluk islam. Usaha dikawasan ini amat hebat, mereka dapat mengeluarkan jemaah 40 hari setiap masa cecara bergilir-gilir dan bersambung-sambung, satu jemaah balik satu lagi dikeluarkan sepanjang tahun. Imam morhalah tersebut masi muda tetapi kuat korban sudah keluar masturat 40 hari di Malaysia ditempat kami Jitra pada Mac 2011 jadi beri nusroh kepada jemaah kami siang malam. Apa lagi masturat mereka hebat juga, banyak yang istiqomah 3 bulan 3 hari masturat dan beberapa orang wanita yang pernah keluar 40 hari . Dari sini kami pulang ke Malaysia dengan harapan dan doa semoga tempat yang kami pergi ini usaha dapat hidup dengan subur, setiap orang lelaki akan datang kepada kerja nabi saw sehingga ke hari kiamat. 6 buah kereta telah menghantar kami termasuk tuan rumah dan isteri serta Imran dan isteri(rumah pertama) dengan memberi hadiah juga Ghadafi dari Malaysia yang keluar bersama kami di Sabang, bersama isteri dengan memberi hadiah kepada kami.Semuga Allah menerima mereka semua untuk agama yang suci ini. Masih berbaki 2 hari lagi, jadi kami diputuskan oleh jemaah taskil supaya habiskan 2 hari d sekitar Seri Petaling sebelum bayan Wapsi,

Pada pengamatan saya melalui pengalaman keluar masturat di Malaysia, Indonesia(Surabaya dan Aceh) dan 40 hari masturat di Thailand. Perbezaan tentang penglibatan wanita tempatan terhadap jemaah yang sedang keluar adalah tidak sama. Sebagai contoh, jika masturat nak datang rumah kita di Malaysia, yang menunggu jemaah dirumah kita adalah tuan sahaja, ataupun seorang dua lagi karkun jirannya sahaja. Di Thailand kata isteri saya, sampai sahaja wanita dirumah, sudah ada empat @ lima orang wanita isteri karkun yang menyambut isteri kita, kemudian menyediakan minuman dan makanan, mengangkat dan menyusun beg-beg jemaah dan juga memicit-micit badan isteri kita. Ditempat kita, Bab makanan memanglah tidak kalah, bila masturat datang terus dihidang makanan , kekadang makanan yang dihidang tidak habis dimakan, selama jemaah ada dirumah kita makanan tidaklah putus-putus yang datang, begitu sukanya kita menjamu tetamu kita, tetapi jumlah yang menyambut tetamu itu adalah kurang sedikit. Bila masa program dijalankan banyak sekali wanita tempatan yang mengambil bahagian dan memberi azam untuk keluar khuruj, tetapi di tempat kita, jumlah yang hadir nusroh agak kurang tetapi ada tidak mengecewakan juga. Apa yang saya nyatakan disini adalah pada pengamatan dan pengalaman saya, mungkin pada para pembaca yang pernah khuruj di tempat ini pandangannya tak sama, tapi apapun disemua tempat ada kelebihan dan kekurangannya yang perlu kita lebih banyak berkorban dan belajar usaha yang mulia ini, kerana kita semua tidak faham, kita hanya berusaha sebagaimana dianjur oleh ulamak kita sahaja, sebenarnya yang menjalankan kerja ini dan menyebarkan hidayah ialah Allah swt bukan kita. Satu yang selalu saya dengar semua orang di seluruh dunia suka keluar di Malaysia, sebabnya hanya Allah sahaja yang tahu, bila saya keluar 40 hari di Sri Lanka 2010 saya jumpa begitu ramai orang yang pernah keluar 4 bulan di Malaysia dan ada yang berkali-kali hingga boleh bertutur bahasa Melayu. Yang terbaharu satu jemaah Pelastin 4 bulan yang sedang bergerak di Jitra sekarang Alhamdulillah dia datang di morhalah saya selama 3 hari, banyaklah juga cerita tentang usaha yang dijalankan di Palastin, bagaimana mereka ditengah kaum yahudi, bagaimana pertolongan Allah kepada mereka yang membuat usaha, bagaimana wanita isteri-isteri dan anak-anak karkun dipelihara oleh gangguan askar-askar yahudi. Jemaah ini memberitahu, semasa mereka di Nizamudin hadrat Maulana Saad db menyuruh orang arab keluar di Malaysia untuk belajar sifat orang Malaysia yang buat tabligh dalam keadaan tenang and cool tapi kerja jalan mengikut tertib Nizamudin. ( cool sampai beku pun ada, yang ini saya kata moga Allah ampun saya), saya pun tak tahu makna apa yang Maulana Saad habaq tapi begitulah bunyinya jemaah Palestin itu habaq semasa saya bawa dia menziarahi seorang karkun lama yang sedang sakit.

Yang menakjubkan semasa tsunami Aceh yang saya lihat dan dengar kesannya

1. Kapal Apong

2. Masjid tidak tenggelam anataranya,

i. Masjid Baiturrahman, masjid negeri yang besar.

ii. Masjid Baiturrahim, terletak ditepi pantai berhampiran terminal feri ke Sabang, langsung tidak terusik sedangkan semua rumah, banggunan dan terminal feri dikelilingnya sendiri hancur

iii. Sebuah masjid ditengah-tengah hentaman tsunami, yang mana pada masa tersebut terdapat jemaah 3 hari sedang berada didalamnya, langsung tidak dimasuki air.

Semua ini berlaku dengan kehendak Allah jua.

Bagi orang-orang muda dan juga bagi mereka yang tidak mengambil pengajaran tentang peristiwa tsunami, ia semakin dilupakan dan mereka telah tersimpang dari jalan Allah, siapakah yang sepatut bertanggungjawab tentang perkara ini, sebenarnya sayalah yang bertanggung jawab untuk semua ini. Sebab itulah ada ulamak yang mengatakan bahawa bala bukanlah penyebab bagi manusia mendapat hidayat tetapi hidayat akan diberi oleh Allah disebabkan dakwah dan pengorbanan diri dan harta dijalan Allah swt.

Ahad, 10 Julai 2011

Khamis, 12 Mei 2011

KESAH ANAK ANJING,BAYAN MAUALANA OMAR PALAMPURI Rah.


Bismillahirrohmanirrohim

N3 kali ini aku ingin imbas kembali bayan Hadrat Maulana Omar Palampuri Rah. Pada ijtimak Yala yang pertama ,dimana semua elders Nizammudin, Hadraji rah, dan semua elders seluruh dunia datang, pada tahun 1984. Sebelum ku mengimbas bayan tersebut, baik kiranya ku menggambarkan usaha di Yala ketika itu, seingat-ingat aku, maklumlah sudah lama masa berlalu, dan ingatan ku pun semakin kurang (tanda-tanda tua sudah dekat dengan kubur). Pada masa itu usaha baru bermula, sebagaimana usaha di Malaysia bermula lebih awal dan kita dapat mengadakan ijtimak dunia pada 1982 di Terangganu, usaha di Nusantara ini dibawa oleh Maulana dari India ke Thailand, Indonesia dan Malaya (tika itu), tetapi secara umumnya, orang-orang Thailand dan Indonesia tidak menerimanya, tetapi orang-orang Melayu dimasa itu telah menerima usaha ini disamping orang India dan Pakistan yang bermustautin di Malaya. Akhir sekali orang-orang Melayu di Malaysia ini menjadi asbab untuk Allah sebarkan usaha di Indonesia dan Thailand. Aku telah keluar khuruj di Thailand seawal tahun 1982, di kawasan Pattani dan Yala usaha di masjid-masjid amatlah sedikit sekali, semua amalan saperti ziarah, kita yang buat kadang-kadang tanpa rahabar tempatan, makanan pula memanglah kita yang sendiri masak. Pada masa itu secara umum orang islam tidak amal agama dengan sempurna, bedil (tembak) amatlah menjadi perkara biasa di kampong-kampong, begitulah juga kecurian lembu/kerbau/kambing perkara biasa, banyak sangat orang-orang gedebe (samseng). Usaha di Thailand banyak dijalankan keatas orang-orang kampong yang gedebe, sementara orang baik-baik mereka lebih gemar dengan amalan pondok agama yang banyak di Selatan Thailand. Apabila orang gedebe ini mengambil usaha nabi saw, disamping ulamak yang dipilih oleh Allah sebagai awalin di Thailand usaha ini telah berkembang maju. Ulamak sebagai pemimpin , orang gedebe dan awam telah membuat usaha tanpa takut kepada sesiapa, mereka telah membuat usaha sungguh-sungguh bersama saudara-saudara dari Malaysia, terutama orang Perlis, Kedah dan Kelantan yang bersempadan dengan Selatan Thailand. di Bangkok usaha dimulakan oleh orang Thailand berketurunan Pakistan seorang ahli perniagaan. Sekarang usaha di Thailand telah menjadi begitu umumiat sehingga segenap lapisan masyarakat mengenali Jemaah Tabligh termasuk orang-orang bukan Islam dan ramai orang Budhha dan Sami mereka telah datang memelok Islam.

Ijtimak 1984 di adakan di kawasan padang di Yala, Markas besar Yala sekarang belum wujud lagi ketika itu, ia hanya kawasan lembah yang terbiar sebelum dibeli dan dibina Markas sekarang.

Persiapan tapak dan khemah dikendalikan oleh elders dari Kalkril Bangladesh, rupanya dan binaan khemahnya sama macam ijtimak Tonge, banyak menggunakan guni Jut. Khemahnya panjang, sebab ramai yang datang seluruh dunia. Jemaah luar Negara yang paling ramai dari Malaysia, tika itu aku berada d KL kami datang dengan 10 buah bas(jika x salah) di kendalikan oleh Allahyarham Hj Zainal Keramat, beliu syahid di Mekah pada musim haji ketika sedang khuruj jemaah masturat 2 bulan di sana, jenazahnya di semadikan di perkuburan mualla bersama para sahabat r hum. Sehari sebelum bermula ijtimak manusia sudah ramai yang datang, pada malam itu diadakan bayan magrib kemudian diterangkan kepada majma yang datang tentang perilaku dan tertib-tertib di ijtimak termasuk ketika bayan. Satu nasehat semasa bayan ialah, “tuan-tuan jangan bertepuk tangan apabila pemberi bayan hendak memulakan bayan dan juga selepas bayan” sebab ini adalah amalan biasa mereka. Besuk bermula lah ijtimak dengan bayan subuh oleh Maulana Omar rah. Terjemah bahasa Melayu oleh Allahyarham Habibullah syura Malaysia dari Penang sementara bahasa Thailand di khemah khas .Habis sahaja maulana bayan terdengar sedikit daripada majma yang menepuk tangan. Hari pertama ijtimak berjalan dengan lancer tetapi hujan sudah mulai turun dari pagi hingga ke malam. Dan bila malam sahaja hujan telah mulai turun dengan lebatnya hingga kawasan khemah dinaiki air menjadi banjir, manusia sudah tak tentu arah nak pergi kemana, sebab semua kawasan ditenggelami air, mata mengantuk . badan pula letih tiada tempat nak rehat, semua orang mencari pelindunga di Pekan yala, semua masjid sudah dipenuhi dengan manusia, dan di kaki-kaki lima kedai juga sudah penuh dengan manusia, aku pula bersama dengan seorang sahabat aku yang aku ikram dapat iktikaf di masjid besar di Yala. Keadaan manusia pada masa itu menjadi carca marba tetapi mereka tidak lari, besuk hari kedua, hujan telah berhenti, cuaca amat panas terik, bantuan Allah datang, khemah dan tempat bayan semua sudah rosak dipukul angin dan juga banjir, kehendak Allah siapa pun tak dapat mengetahui, berhampiran tapak ijtimak terdapat kawasan tentera yang besar, jadi ketua pemerintah di situ telah mengarahkan anak buahnya supaya memanggil semua orang islam supaya masuk dalam kawasan tentera untuk solat dan bayan, di dataran kejat kawasan tapak tentera berkawad. Disitulah jemaah bersolat dan mendengar bayan dibawah panas terik matahari, sementara maulana yang memberi bayan duduk diatas lori tentera sebagai stage, selama satu hari setengah program dibuat di tapak tentera tersebut sehingga bayan hidayat dan doa dibuat. Apa yang aku dengar daripada elders di Yala, katanya tentera menjadi kagum melihat akhlak orang islam masa itu walaupun orang ramai tetapi tiada berlaku pergaduhan dan tiada laporan kecurian, mereka melihat semua orang menghormati satu sama lain, sebab itulah dia yakin dan diberinya kawasan padang kawad tersebut untuk digunakan.

Sekarang sampai masa aku nak cerita bayan Maulana pula tentang tajuk N3 ini. Bayan ini aku buat sedikit olahan, tetapi jalan ceritanya masih yang asal dari maulana, aku takut nanti silap, berdosa pula aku.

Satu pagi di suatu tempat di India ada empat orang pencuri, mereka ini berjalan-jalan sambil memikir dan berbincang dimana mereka hendak mencuri pada hari itu. Sedang mereka berbincang-bincang itu tetiba mereka melihat seorang datang dari pasar sambil mengendong seekor anak kambing yang comel selepas membelinya untuk dibawa pulang ke rumahnya. Sesiapa yang pernah pergi ke India tahulah kambing-kambing di India ini cantik dan comel, hidung kambing pun mancung macam hidung pelakun filem wanita mereka juga. Ini pencuri memang bijak, lihat sahaja terus mereka mendapat idea, idea nya ialah bagaimana mereka hendak mencuri kambing tersebut tanpa melakukan rompakan atau rampasan tetapi dengan cara yang halus dan tidak dimarahi oleh orang tersebut, sebaliknya tuan punya kambing pula akan merasai kepuasan apabila kambingnya hilang.

Mereka tahu dimana terletaknya kampong orang tersebut, lalu mereka mengatur strategi, orang pertama berada di selekoh pertama, orang kedua berada diselekoh kedua, begitulah juga seterusnya yang ketiga sementara yang keempat iaitu ketua pencuri berada dipintu masuk kampong orang tersebut.

Apabila tuan kambing itu berjalan pulang ia berjumpa dengan pencuri pertama, maka berlakulah perbualan

Pencuri : “Pak cik beli binatang apa tu”

Pakcik : “anak kambing”

Pencuri : “silap tu pakcik, itu anjing bukan kambing” sambil

ketawa terbahak-bahak.

Pakcik : “Tidak ini kambing, pakcik baru sahaja beli “ terus

berjalan pulang dengan yakin yang dibawanya adalah

kambing bukan anjing.

Sampai pula kepada pencuri kedua, sambil ketawa terbahak-bahak, terlolong-lolong, pencuri ini berkata,

Pencuri 2 : “ pelik sungguh orang islam sekarang, anjing pun

dikendong, nanti malu kepada orang kampong”

Pakcik itu terkejut mendengar ketawa yang kuat dan perkataan dari pencuri itu. Kata-kata pencuri kedua ini memberi sedikit kesan dalam hatinya, lalu dibelek-beleknya anak kambing itu betulkah anjing, tetapi dia masih yakin yang itu adalah anak kambing, tetapi dia telah mengambil keputusan untuk tidak lagi kendong tetapi mengikat leher dan mambawanya pulang. Tetapi sudah dua orang yang menegornya. Sampai pula kepada pencuri ketiga, dia ketawa lagi kuat sambil berkata “ Hairanlah orang sekarang, anjing pun di beli dan bawa pulang kerumah nanti orang kampong dan keluarga pakcik ketawa pada pakcik, malu nanti”. Maka kata-kata pencuri ketiga ini memanglah terkesan sangat pada hatinya, lalu dia berkata kalau ada lagi orang keempat yang menegor, memang benarlah ini adalah anjing dan bukannya kambing. Selepas berjalan beberapa ketika baharu sahaja dia nak masuk ke kampong dia terdengar orang ketawa, dan ketawanya ini lagi kuat dari yang tadi sambil mengatakan perkara yang sama. Yang dibawanya adalah anjing dan bukan kambing. Jadi sudah sahlah yang dibawanya adalah anjing bukannya kambing, lalu dibukalah ikatan leher kambing tadi dan sambil menendang kambing tersebut dan berkatalah ia “pergilah kau, nasib baik mereka menegor, kalau tidak malulah aku” dengan perasaan gembira dia pun pulang ke rumahnya.

Kata maulana begitulah kehidupan kita hari ini, segala amalan perintah allah dan sunnah nabi saw yang kita amalkan kita tinggalkan kerana tipu daya cara kehidupan yahudi dan nasora kita telah tinggalkan amalan tersebut, sebagai contoh, amalan dakwah, apabila ada orang menegor kita tentang gast, taklim, keluaq 3 hari, 2 jam setengah, 40 hari maka kita mula jadi malu dan lama kelamaan meninggalkan terus amalan tersebut, apabila kita telah tinggalkan amalan tersebut maka tiada lagi orang berkata sesuatu kepada kita,akhirnya kita akan selesa dalam keadaan tersebut, kemudian kita akan berkata nasib baik aku tinggalkan dakwah, kalau tidak tentulah orang kampong pakat keji aku, alhamdulillah selamat. Bagitulah juga kalau seorang wanita yang mula belajar untuk memakai purdah, macam-macam perkataan orang akan kedengaran, ekstremlah, macam hantu bungkuslah, tak berdunia dgn oranglah, susah nak makan dikedailah, pendek kata bermacam-macam. Akhir sekali wanita ini akan tanggalkan purdahnya, kemudian akan kembali pada kehidupan asalnya dan akan selesa berkeadaan demikian, akhirnya dgn gembira dia berkata nasib baik aku buang purdah, jika tidak aku keseorangan lah tiada kawan. Bagitulah dengan amalan-amalan lain, kita akan meninggalkan amalan yang telah kita buat sama saperti orang tadi melepaskan kambingnya, bahkan ditendangnya pula.

Setelah tamat kami pulang, sampai di Alor setaq aku singgahlah rumah krjap jumpa mak/bapa sekejap, masa aku mencium tangan mak aku, bonda aku berkata, “amboi muka”, aku ingat muka aku ada nur lah sebab 3 hari berada dalam ijtimak, tapi mak aku kata “awat muka terbakar meqerlit”, baru aku sedar selama 2 hari duduk dengar bayan dibawah terikan matahari yang membakar kulit muka aku

Ahad, 8 Mei 2011

SEORANG ISTERI YANG…………..?


Bismillahhirrohmanirrohim

Adapun kesah kali ini mengenai seorang suami yang baik bersama seorang isteri yang baik , mereka tidak mempunyai anak. Setiap hari saperti biasa apabila sisuami ini pulang dari kerja , sisuami akan memberi salam dan isteri menjawab salamnya. Hidup mereka walaupun tiada mempunyai anak tetapi bahagia. Tetapi suatu hari berlaku satu perkara yang merubah keadaan mereka, ceritanya begini.

Suatu hari apabila si suami pulang dari kerja, saperti biasa dia memberi salam, tetapi tidak dijawab oleh si isteri walaupun diulang beberapa kali dengan nada yang tinggi, ini menyebabkan timbul kemarahan kepada suami, tetapi ia bersabar. Kesabarannya mula teruji apabila ia meminta sesuatu daripada isterinya tidak diendah oleh si isteri. Kekadang apabila isteri sedang memasak atau memotong sayur sebagainya, bila dipanggil, isterinya langsung tak menyahut panggilannya, Kita boleh bayangkan bagaimana si suaminya tidak marah, bila dipanggil saja isteri tak menjawab, sebaliknya si isteri berpaling belakang memberi punggung kepada suami, dan asyik membuat kerjanya sahaja.

Suatu hari si suami telah terfikir mungkin isterinya mendapat penyakit “PEKAK”, dia menceritakan masalahnya kepada sahabatnya untuk membantu menyelesai masalahnya. Sahabatnya mencadangkan agar dia berjumpa dengan doctor bahagian telinga. Si suami telah pergi berjumpa doctor dan mendapat nasehat cara-cara bagaimana untuk menguji seseorang itu pekak atau tidak. Caranya bila isteri sedang memasak atau dalam keadaan dia pandang kebelakang, kita memanggilnya dalam suatu jarak dengan suara yang kuat tapi jangan terlalu kuat, jika dia tidak menyahut pergi ke depan lagi dan panggil lagi dengan suara yang perlahan dari yang mula, ada atau tidak sahutan, jika tiada sahutan pergi lebih hampir lagi dan panggil dengan suara yang lebih perlahan, jika tiada sahutan begitulah seterusnya hinggalah sampai betul-betul dibelakangnya dan memanggil, samada dia mendengar atau tidak, maka “SAH”lah yang sidia itu pekak. Si suami dengan gembiranya telah pulang ke rumah untuk menguji isterinya adakah betul dia pekak.

Sampai di rumah dia terus memberi salam, tiada sahutan, tanda pertama pekak, dilihat isterinya si Limah sedang memotong sayur, terus dipanggilnya dengan suara yang kuat “Limah”, tiada sahutan, tanda kedua pekak, di hampirnya lagi dan panggil “Limah” tiada jawapan, tanda ketiga pekak, lalu dia hampiri lebih dekat lagi dan panggil “Limah” tiada juga jawapan, maka dengan perasaan sedih dia berkata dalam hatinya “rupa-rupanya si Limah ini pekak”. Dia pun menghampiri isterinya dan berkata “Limah awak ini pekak ka, dari tadi saya panggil awak dan memberi salam dari luar rumah sehinggalah hampir dengan kamu, tapi kamu langsung tak menyahutnya, terukkah pekak kamu tu”. Si Limah ini bila saja mendengar suaminya mengatakan dia “Pekak” terus melenting dan marah, “Siapa yang pekak kita ka atau awak tu yang pekak, dari tadi saya dah jawab salam awak, kemudian panggil lagi dan saya menjawab panggilan awak sampai saya malas nak menjawab, apahal panggil saya begini kerap-kerap, buang tabiat ka” “betul ka awak menjawab panggilan saya selama ini”, “yalah tak jawab nanti awak marah dan dosa saya pula nanti” balas isterinya. Dengan perasaan sedih ia berkata di dalam hatinya “ Aku sangka isteri aku yang pekak, rupa-rupanya aku yang pekak”

Moral cerita ini didalam kehidupan kita berkeluarga , kekadang kita sebagai suami selalu menyalahkan isteri dan anak disebabkan keegoannya sebagai suami tidak mahu mengaku kesalahannya ,bagitulah si isteri menyalahkan suami dn anaknya, anak-anak juga bila ibubapa menegor mereka, mereka akan marah atau dendam pada ibubapa. sebab itulah ulamak yang mursyid menggalakkan kita banyak beristigfar terutamanya istigfar nabi Yunus a.s. Kelebihan orang banyak beristigfar ialah .

  1. Allah akan mengampun dosanya.
  2. Allah akan memberi rezeki kepadanya daripada punca-punca yang tidak disangka-sangka
  3. Allah akan menghilangkan masalahnya, termasuk masalah yang berlaku dalam keluarga kita
  4. Allah akan menghilangkan kesedihannya.

Khamis, 5 Mei 2011

SATU MASALAH


Jika Ahli Nujum Hj Bakhil memberi 4 masalah kepada Ahli Nujum Negara Pak Belalang. Saya nak memberi satu masalah yang mudah untuk sahabat semua menjawabnya.

Soalannya

Jika disebut sekali bermaksud saya

Jika disebut dua kali bermaksud benda

Jika disebut tiga kali bermaksud benda saya

Jika disebut empat kali bermaksud benda-benda

Jika disebut Lima kali bermaksud benda-benda saya

Soalan ini selalu saya soal pelajar sekolah menengah yang mengikuti program motivasi di sekolah-sekolah yang menjemout saya di sekitar Alor Setar,saya harap sahabt blogger semua dapat memberi jawapannya.

Apakah jawapannya dan buktikan jawapan anda.